Friday, December 20, 2013

Khutbah : memerangi kesesatan dan kemaksiatan secara Syumul



السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Mulk :

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ (2)
Bermaksud: “ Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu) lagi Maha Pengampun (bagi orang-orang yang bertaubat).”

Dewasa ini kita semacam diserang dengan kegawatan ajaran-ajaran sesat yang seolah-olah hendak menguji pendirian golongan mu’minin bagaimanakah mereka akan menyelesaikan kegawatan ini. Adakah penyelesaian tersebut mengikut apa yang telah digariskan oleh al-Qur’an atau pun mengikut perancangan nafsu serakah individu2  tertentu yang sudah pasti berasal daripada bisikan syaitan yang dilaknat.
Secara ringkasnya, kemungkaran dan kemaksiatan yang timbul sekarang ini bolehlah dibahagikan kepada dua bahagian besar. Pertama, munculnya bermacam2  ajaran palsu samada yang baru timbul seperti ajaran yang mengaku nabi dan Tuhan atau pun ajaran yang sudah lama bertapak diseantero dunia dan menyimpang terus dengan syari’at Islam seperti ajaran Syiah yang ghuluww (ya’ni melampau). Kedua, sifat engkar terhadap hukum Allah yang meliputi kesemua tata cara hidup Islam yang telah dirakamkan di dalam al-Quran samada dari sudut ibadah, muamalah, munakahat dan Jinayah.
Kedua-dua bahagian kemungkaran dan keengkaran yang telah disebutkan  tadi sebenarnya telah pun berlaku di zaman pemerintahan Sayyidina Abu Bakr al-Siddiq selepas kewafatan Rasullullah s.a.w. bilamana datangnya anasir-anasir yang mengganggu-gugat kesucian Islam merujuk kepada keengkaran terhadap hukum Islam (ya’ni golongan yang tidak mahu membayar zakat) serta individu yang menyesatkan (ya’ni golongan yang mengaku nabi)
Jikalau dibandingkan tindakan yang dilakukan oleh Sayyidina Abu Bakr terhadap dua golongan ini dengan tindakan yang dilakukan oleh pihak yang berwajib sekarang ini amatlah jauh perbezaannya. Sayyidina Abu Bakr sendiri tidak membezakan diantara mereka yang enggan membayar zakat dan mereka yang mengaku sebagai nabi dan penyokong-penyokongnya. Kesemuanya layak untuk diperangi. Bagaimana pula di zaman ini hanya mereka yang mengaku Tuhan dan nabi di tangkap serta didakwa sedangkan yang engkar kepada perintah serta hukum-hakam Allah s.w.t dibiarkan bebas mengeluarkan statement2 yang menghina hukum Islam malah dipuji dan sanjung seolah-olah penderhakaan serta keengkaran mereka terhadap hukum Allah adalah suatu perkara yang terlalu kecil.
Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,
Apa yang menarik untuk dikongsikan bersama di dalam peristiwa peperangan antara muslimin dengan ashab al-Riddah dizaman Sayyidina Abu Bakr al-Siddiq  ini adalah kenyataan ahli sejarah Islam bahawasanya peperangan tersebut adalah memerangi golongan “Murtad”. Mereka walaupun mengucap dua kalimah syahadah serta mendirikan solat, tetapi disebabkan mereka engkar serta enggan mengeluarkan zakat (walaupun keengkaran tersebut hanya merujuk kepada satu hukum sahaja), mereka layak diperangi. Sekali gus membuktikan taraf mereka adalah sama sahaja seperti golongan yang mengaku nabi.
Jikalau merujuk kepada keengkaran dan kedegilan manusia kepada sebilangan besar  hukum-hakam Islam yang berlaku dewasa ini, ianya pasti akan menjadi suatu malapetaka yang amat besar sekiranya Sayyidina Abu Bakr masih hidup. Tetapi sayangnya, keengkaran kepada hukum-hakam Islam  yang berlaku sekarang ini dianggap satu perkara yang amat biasa sahaja, tidak sedikit pun menggetarkan apatah lagi menggoncangkan sensitiviti hati nurani umat Islam yang hidup di zaman ini.
Maka berdasarkan peristiwa ini jelaslah bahawasanya keengkaran terhadap hukum Allah s.w.t itu (walaupun hanya melibatkan satu hukum sahaja) layak diperangi dan tarafnya sama sahaja seperti golongan-golongan nabi palsu. Dengan ini juga diharap dapat membuka mata masyarakat khususnya pihak yang berkenaan dalam memerangi ajaran sesat perlulah menyeluruh bukan sahaja kepada mereka yang mengaku Tuhan atau nabi, malah ianya juga melibatkan  mereka yang menghina hukum Islam apatah lagi mengenepikan hukum tersebut berpuluh-puluh tahun lamanya walaupun ada kuasa serta upaya untuk melaksanakannya. Hal ini demikian mereka bukan sahaja dianggap sesat tetapi digelar juga sebagai “pengkhianat Allah dan rasulNya”. Berdalilkan firman Allah s.w.t di dalam surah  Al-Ahzab, ayat 36yang berbunyi:
 

Bermaksud : Dan tidak wajar bagi seorang mu'min dan mu'minah sekiranya telah ditetapkan oleh Allah dan RasulNya sesuatu perkara, ada pula bagi mereka pilihan terhadap perkara tersebut, dan barang siapa yang khianat kepada Allah dan RasulNya, maka dia telah tersesat dengan kesesatan yang amat nyata”

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,
Konsep kesyumulan Islam meliputi kesemua ciri2nya termasuklah dalam mengislahkan manusia merujuk kpd membanteras kemaksiatan dan kesesatan. Sebab utama banyak unsur-unsur maksiat dan kesesatan tidak dapat dibanteras dengan jayanya adalah kerana program dan hala tuju tersebut hanya berkisar kepada perkara yang tertentu sahaja. Perkara maksiat dan sesat yang boleh menggugat keselamatan individu atau kumpulan tertentu tidak diperjelaskan malah dibutakan berpuluh tahun lamanya. Maka jadilah program2 tersebut mengikut acuan bisikan syaitan dan sudah pasti mana mungkin akan berjaya program2 pemulihan sebegini sekira uanya diasaskan daripada jejak langkah syaitan sepertimana firmanNya dalam surah Al-Baqarah, ayat 208 yang berbunyi:
 

Maksudnya: “ Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya dan janganlah kamu turuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu”
Hasil daripada tidak mengikut acuan al-Quran dalam membanteras maksiat serta kesesatan, maka timbullah kes-kes yang memalukan pihak yang berwajib sepertimana pernah timbul kes 3 orang ustazah ratu cantik yang menyoal balik pihak yang berwajib kenapa profesion mereka bertiga sahaja yang dikata haram? Kenapa tidak dihalang juga atlet2 perempuan Islam yang bertanding dalam acara renang, acara gimrama dan bermacam-macam acara sukan yang pakaiannya tidak menepati syariat Islam ? Kenapa perkara ini tidak keluar dari mulut2 para ilmuan agama yang menjaga agama Islam di negara ini. Susah sangat ke hendak menyebut perkara tersebut sehinggakan terpaksa Allah s.w.t datangkan ratu cantik sebagai ustazah untuk menjelaskan perkara ini? Inilah satu tamparan yang amat hebat bagi mereka yang telah diberi amanah untuk menjaga Islam di Negara ini.
Sekarang ini pula timbul pulak isu ajaran  Syiah, ajaran sesat dan sebagainya. Adakah kita mahu perkara yang melibatkan kesesatan ini berulang seperti kes ratu cantik dahulu? payah sangat ke nk keluar statement daripada pihak yang berwajib bahawasanya sesat mengikut al-Quran bukan hanya Syiah, Ayah Pin, Tuhan Harun. Sesat dalam difenisi al-Quran adalah sesuatu yang telah ditetapkan oleh Allah tetapi ada pilihan daripada manusia. Maknanya bukan sahaja mereka shj yang sesat. Ianya termasuk juga individu2 yang tidak mempraktikkan hukum Islam apatah lagi menolak serta menghina hukum Islam sedangkan mereka ada kuasa untuk melaksanakannya. Apakah kita mahu menunggu samapai Allah s.w.t mentakdirkan pula golongan syiah yang sesat itu pulak datang menjelaskan kpd kita apa makna sesat yang sebenar di dalam al-Quran?…
Maka sedarlah wahai umat Islam sekelian…jikalau ingin membanteras kemaksiatan dan kesesatan, patuhilah perintah Allah di dalam segala tindakanmu. Jikalau tidak…ianya akan hanya menjadi perangkap syaitan kerana syaitan itu sudah menjadi kepakarannya mencantikkan sesuatu amalan anak Adam agar nampak cantik dan sempurna walaupun sebenarnya amalan tersebut adalah satu perangkap untuk menjadikan manusia itu pengikut-pengikutnya sekaligus menjadi peneman di dalam Neraka yang sudah pasti, samada pasti amat pedih azabnya ataupun pasti akan pembalasannya
وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلامِ دِيناً فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنْ الْخَاسِرِينَ

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

1 comment:

شركة المثالية said...


شركة المثالية للتنظيف تسعد بتقديم خدماتها لعملائها بالمنطقة الشرقية خدمات تنظيف خدمات مكافحة حشرات خدمات تسليك مجاري المياه للمطابخ والحمامات جميع الخدمات المنزلية تجدونها مع شركة المثالية للتنظيف بافضل جودة وارخص الاسعار بالاعتماد علي كافة الادوات الحديثة والعمالة الماهرة

شركة المثالية للتنظيف
شركة المثالية للتنظيف بالدمام
شركة المثالية للتنظيف بالخبر